Satuan Pengamanan (SATPAM) Jasa Keamanan Citra Setya Bhakti

 

Jasa Keamanan | Jasa Pengamanan | Jasa Satpam | Jasa Security | Jasa Satpam | CISS | Citra Setya Bhakti

 

Selamat datang di Citra Setya Bhakti

Citra Security Service adalah jasa keamanan di indonesia yang memiliki personil-personil terlatih di bidangnya. Salah satu divisi yang ada di PT. Citra Setya Bhakti. divisi pengamanan khusus atau pasukan pengawal khusus, dimana pasukan ini adalah satuan pengawal khusus yang terdiri dari beberapa pesonil bodyguard (pengawal pribadi) yang tergabung dalam satu kelompok, pada dasarnya seorang bodyguard yang dalam menjalankan tugasnya secara kelompok (regu) yang terdiri minimal 2 personil untuk mengamankan obyek tertentu (tempat maupun barang yang diamankan secara khusus) ataupun target tertentu (orang yang dikawal) baik secara pribadi maupun secara kelompok. memiliki kemampuan khusus yaitu kemampuan melayani dan melindungi target serta kemampuan taktis untuk melakukan tindakan target dan strategi baik dalam bentuk perencanaan maupun perlindungan secara rahasia.

BODYGUARD yang bekerja secara kelompok atau grub, pada umumnya di gunakan untuk pengawalan khusus atau pengamanan obyek vital seperti saat presscon, jumpa fans, syuting, area panggung, area tenda artis, area vip/vvip, escape row, dan hal-hal lain yang bersifat urgent dan vital.

Untuk memenuhi kebutuhan klien, PT. Citra Setya Bhakti memiliki area kerja yang cukup luas yaitu dari sabang hingga merauke bahkan melayani pengawalan hingga luar negeri, karena divisi ini di bentuk untuk mencukupi permintaan dari berbagai artis nasional maupun internasional yang sedang melakukan perjalanan tour konser/liburan ataupun perjalanan dinas berbagai pejabat maupun pribadi yang memerlukan pengawal khusus/bodyguard yang dapat melayani dan melindungi. pasukan pengawal khusus yang kami sebut BODYGUARD, berbagai tugas pengamanan dan pengawalan telah dituntaskan oleh para BODYGUARD profesional.

Satuan Pengamanan atau sering juga disingkat Satpam adalah satuan kelompok petugas yang dibentuk oleh instansi/proyek/badan usaha untuk melakukan keamanan fisik (physical security) dalam rangka penyelenggaraan keamanan swakarsa di lingkungan kerjanya.

Kepolisian Negara Republik Indonesia menyadari bahwa polisi tidak mungkin bekerja sendiri dalam mengemban fungsi kepolisian. Oleh karena itu, lembaga satuan pengamanan secara resmi dibentuk pada 30 Desember 1980.

Jenjang Pelatihan

Jenjang pelatihan satpam  ada 3 tingkat yaitu :

  1. Dasar (Gada Pratama), merupakan pelatihan dasar wajib bagi calon anggota satpam. Lama pelatihan empat minggu dengan pola 232 jam pelajaran. Materi pelatihan a.l. Interpersonal Skill; Etika Profesi; Tugas Pokok, Fungsi dan Peranan Satpam, Kemampuan Kepolisian Terbatas; Bela Diri; Pengenalan Bahan Peledak; Barang Berharga dan Latihan Menembak; Pengetahuan Narkotika, Psikotropika dan Zat Adiktif Lainnya; Penggunaan Tongkat Polri dan Borgol; Pengetahuan Baris Berbaris dan Penghormatan;
  2. Penyelia (Gada Madya), merupakan pelatihan lanjutan bagi anggota satpam yang telah memiliki kualifikasi Gada Pratama. Lama pelatihan dua minggu dengan pola 160 jam pelajaran dan
  3. Manajer Keamanan (Gada Utama), merupakan pelatihan yang boleh diikuti oleh siapa saja dalam level setingkat manajer, yaitu chief security officer atau manajer keamanan. Pola 100 jam pelajaran.

Selain lembaga pendidikan kepolisian negara seperti Sekolah Polisi Negara, hanya perusahaan yang sudah memiliki izin operasional dari Kepala Polri sebagai badan usaha jasa pendidikan dan latihan keamanan, boleh menyelenggarakan pelatihan dasar dan pelatihan lanjutan satpam. Kepolisian Resor Metropolitan, Kepolisian Resor Kota Besar, Kepolisian Resor, Kepolisian Sektor hanya melakukan latihan pemeliharaan kemampuan/penyegaran bagi anggota Satpam yang sudah berkualifikasi Gada Pratama dan Gada Madya.

Peranan

Dalam pelaksanaan tugasnya, anggota Satpam berperan sebagai:

  • Unsur Pembantu Pimpinaninstitusi/proyek/badan usaha di bidang keamanan dan ketertiban lingkungan kerja.
  • Unsur Pembantu Kepolisian Negaradi bidang penegakan hukum dan waspada keamanan (security minded) di lingkungan kerjanya.

Didalam tugasnya, petugas Satpam juga dituntut memiliki profesionalisme dalam melaksanakan tugasnya yaitu untuk memiliki kemampuan fisik yang prima, pribadi yang disiplin, tegas namun sopan, bijaksana, dan tanggap untuk kejadian yang terjadi diwilayah keamananya. Bila terjadi keributan di wilayah keamanan seorang petugas satpam, itu juga menjadi tanggung jawab petugas satpam tersebut untuk menangani semaksimal mungkin, namun bila sudah diluar batas kemampuanya, maka harus langsung menghubungi Polisi. Seorang petugas Satpam juga harus memiliki kemampuan bela diri dasar dan kemampuan untuk dapat melumpuhkan dan menangkap penjahat/kriminal diwilayah tugas keamanannya.

Perlengkapan

Kegiatan seorang petugas Satpam lazim terdiri dari

  1. mencegah dan deteksi dini penyusup, kegiatan atau orang yang masuk secara tak sah, vandalisme atau penerobos/peloncat pagar di wilayah kuasa tempat perusahaan (teritoir gebied/ruimte gebied)
  2. mencegah dan deteksi dini pencurian, kehilangan, penyalahgunaan atau penggelapan perkakas, mesin, komputer, peralatan, sediaan barang, uang, obligasi, saham, catatan atau dokumen atau surat-surat berharga milik perusahaan
  3. melindungi (pengawalan) terhadap bahaya fisik (orang dan barang yang menjadi aset milik perusahaan atau perorangan)
  4. melakukan kontrol/pengendalian, pengaturan lalu lintas (orang, kendaraan dan barang) untuk menjamin perlindungan aset perusahaan
  5. melakukan upaya kepatuhan, penegakan tata tertib dan menerapkan kebijakan perusahaan, peraturan kerja dan praktik-praktik dalam rangka pencegahan tindak kejahatan
  6. melapor dan menangani awal (TPTKP) terhadap pelanggaran
  7. melapor dan menangani kejadian dan panggilan/permintaan bantuan Satpam, termasuk konsep, pemasangan dan pemeliharaan sistem alarm.

Agar dapat menunjukkan kinerja efektif, seorang petugas satuan pengamanan (Satpam) perlu perlengkapan kerja:

  1. buku saku lapangan dan alat tulis untuk mencatat kegiatan, orang dan barang yang patut dicurigai
  2. senteruntuk perondaan malam atau patroli di wilayah yang minim pencahayaan
  3. alat  komunikasi dengan petugas keamanan lain atau meminta bantuan ketika keadaan darurat (telepon seluler atau radio FRS/GMRS atau radio trunking)
  4. alat pelindung diri ketika bekerja di kawasan tertentu (safety helm, safety shoes, jas hujan)
  5. seragam atai pakaian dinas sesuai dengan regulasi yang berlaku
  6. Alat bela diri Tongkat, borgol, dan perisai
  7. Dan juga sesuai dengan sifat, lingkup tugas dan ancaman terhadap lingkungan kerjanya, seperti bank, objek vital, kantor bendahara, anggota satuan pengamanan (Satpam) dapat dilengkapi dengan senjati api berdasarkan izin kepemilikan senjata api yang diberikan oleh kepala kepolisian negara.

Jenis dan kaliber senjata yang dimaksud adalah

  1. Senjata api bahu, jenis senapan penabur dengan kaliber 12 GA
  2. Senjata api genggam, jenis pistol atau jenis revolver ; kaliber 0.32 inch; kaliber 0.25 inch; kaliber 0.22 inch

Izin kepemilikan senjata api  pada suatu instansi/proyek/badan usaha dibatasi pada 1/3 kekuatan satuan pengamanan (Satpam) yang bertugas, tidak lebih dari 15 pucuk senjata api serta maksimal 3 magazen/silinder untuk setiap pucuk senjata api.

Peralatan Keamanan yang digolongkan Senjata Api

  1. Senjata Peluru Karet
  2. Senjata Peluru Pallet
  3. Senjata Peluru Gas
  4. Semprotan Gas
  5. Kejutan listrik

Seragam

Petugas Satuan Pengamanan (Satpam) mengenakan seragam Putih-Biru (PDH)

Seragam  Satuan Pengamanan (Satpam) di Indonesia yaitu:

  • Biru-Biru(Biru tua), dipakai dengan sepatu PDL dan dalaman kaos biru yang dipakai untuk petugas satuan pengamanan (satpam) yang bertugas diluar ruangan (outdoor task) seperti PKD, keamanan parkir, pengaturan akses masuk/keluar instalasi (access control), pengaturan lalu lintas, dll. Seragam ini juga dipakai pada saat shift malam hari. Sabuk dikaitkan dengan pentungan, borgol, dan kantong tambahan lainya untuk menyimpan hal-hal kecil yang mungkin diperlukan. PKD menggunakan helm putih dan selain PKD seperti keamanan parkir atau keamanan instalasi bagian luar menggunakan topi. Baju wajib dimasukkan ke celana dan celana wajib dimasukkan ke dalam sepatu PDL. Sabuk kopel, tali kur, dan dahrim berwarna putih. Lambang POLDA dilengan sebelah kanan, dan Lambang perusahaan Citra Setya Bhakti dilengan sebelah kiri. Bordir nama diatas kantong baju sebelah kanan dan bordir “SATPAM” diatas kantong baju sebelah kiri. Dua lambang bordir berupa lingkaran dijahit di ujung kerah kanan dan kiri. Pengaturan lalu lintas mengenakan rompi hijau dengan tulisanSECURITY” dibelakang.
  • Putih-Biru, dipakai dengan sepatu PDH dan dalaman kaos putih dipakai untuk petugas satuan pengamanan (satpam) yang bertugas didalam ruangan (indoor task) seperti tugas pengamanan di Bank, Mall, Sekolah/Universitas, Perkantoran, dll. Seragam ini juga dipakai pada saat shift siang hari. Sabuk dikaitkan dengan pentungan, borgol, dan kantong tambahan lainya untuk menyimpan hal-hal kecil yang mungkin diperlukan. Atasan kepala yang digunakan yaitu topi atau topi pet dengan logo Satpam. Baju wajib dimasukkan ke celana. Sabuk kopel berwarna hitam. Lambang POLDA dilengan sebelah kanan, dan Lambang perusahaan Citra Setya Bhakti dilengan sebelah kiri. Bordir nama diatas kantong baju sebelah kanan dan bordir “SATPAM” diatas kantong baju sebelah kiri. Dua lambang bordir berupa lingkaran dijahit di ujung kerah kanan dan kiri. Tali kur berwarna hitam. Dasi berwarna biru tua seperti celana.
  • Safari Biru-Biru, dipakai dengan sepatu PDH dan dipakai untuk petugas satuan pengamanan (satpam) yang bertugas pada instalasi/fasilitas khusus (special facility) seperti tugas pengamanan di Hotel, Kafe, Restaurant, Bar, dll. Seragam ini juga dipakai untuk petugas keamanan pribadi.

Seragam satuan pengamanan (satpam) di Indonesia diatur oleh Undang-undang yaitu seperti yang dijelaskan diatas. Seragam satpam di Indonesia yang berwarna selain daripada yang dijelaskan diatas tidak dianggap sebagai satuan pengamanan sah dibawah naungan Polri.

Surat Keputusan KAPOLRI

  • Surat Keputusan Kapolri No.Pol. Skep/591/XI/2009 tanggal 5 November 2009 tentang Pedoman Spesifikasi Teknis Seragam dan Atribut Satuan Pengamanan
  • Surat Keputusan Kapolri No.Pol.: Skep/199/XII/2008 tentang Pedoman Pembuatan dan Penulisan Surat Tanda Lulus Peserta Pendidikan dan Pelatihan di Lingkungan Lemdiklat Polri
  • Peraturan Kapolri No.Pol. 24 tahun 2007 tentang Sistem Pengamanan Manajemen Organisasi, Perusahaan dan/atau Instansi/Lembaga Pemerintah
  • Peraturan Kapolri No.Pol. 18 tahun 2006 tentang Pelatihan dan Kurikulum Satuan Pengamanan
  • Peraturan Kapolri No.Pol. 17 tahun 2006 tentang Pedoman Pembinaan Badan Usaha Jasa Pengamanan dan Penyelamatan
  • Surat Keputusan Kapolri No.Pol. Skep/1021/XII/2002 tentang Nomor Registrasi dan KTA Satpam
  • Surat Keputusan Kapolri No.Pol. Skep/1019/XII/2002 tentang Pakaian Seragam Satuan-Satuan Pengamanan
  • Surat Keputusan Kapolri No.Pol. Skep/302/III/1993 tentang Tanda Kualifikasi Pendidikan Anggota Satpam

Surat Keputusan Bersama Menaker No. KEP.275/Men/1989 dan Kapolri No.Pol. Kep/04/V/1989 tentang Pengaturan Jam Kerja, Shift dan Jam Istirahat Serta Pembinaan Tenaga Kerja Satuan Pengamanan

Tentang PT. Citra Setya Bhakti

Jasa Keamanan | Jasa Pengamanan | Jasa Satpam | Jasa Security | Jasa Satpam | CISS | Citra Setya Bhakti | Tenaga Keamanan CISS | Bodyguard | Security System | Satuan Pengamanan | Outsourcing Security
Tulisan ini dipublikasikan di Jasa Keamanan, Jasa Keamanan CISS, Jasa Pengamanan, Jasa Satpam, Jasa Satpam Indonesia, Jasa Satpam Jakarta, Jasa Security, Jasa Security Indonesia, Jasa Security Jakarta, Perusahaan Satpam, Satpam dan tag , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , . Tandai permalink.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *